Senin, 21 April 2014

Saling Menghormati Dan Menghargai

Gue lagi makan bubur kacang ijo di warkop kesayangan, sempet-sempetin dah sambil nulis postingan mumpung lagi bawa laptop. Soalnya kalo ngga disempetin bakalan susah nyuri waktu buat nulis. Terakhir gue nyuri waktu, gue digebukin. Iya, gue nyuri jam emas di engkoh-engkoh china.

Jadi gini. Tadi sore gue lagi naik motor, macet, di daerah Suci, Ciracas, Pasar Rebo. Di depan gue ada 2 orang manusia lagi boncengan naik motor bawa-bawa dirijen (tempat yang buat naruh minyak tanah atau bensin). Pakaiannya hitam, celana pendek, dan pake rompi berbahan jeans. Rambutnya di gimbal, betis di tatto, kupingnya dibolongin.

Gue gatau itu anak reggae, anak punk, atau kaum marjinal.
kalo anak Reggae ko kupingnya dibolongin ?

Kalo anak Punk ko rambutnya digimbal ?

Kalo anak Marjinal ko ga sopan dan selenge’an?

Tau sendiri lah pertigaan SUCI kalo lagi sore kaya gimana. Disitu emang bener lagi macet banget.
Gue dari arah tamer mau ke jalan TB SIMATUPANG (jalan baru) juga macet. Disebelah kanan sebenernya jalanan renggang, Cuma ada mobil angkot yang lagi ngetem pas setelah pertigaan pisan. Maka nya jalanan jadi macet.

“bang, jalan bang” ucap anak punk yang diboncengin
“iya bang, bentar dulu. Ngejar setoran” jawab supir angkot
Satu menit ada, keadaan ga berubah, malah makin macet. Tiba-tiba
“Eh Anjing! Jalan luh Monyet!” teriak anak punk yang bawa motor matic item itu. Mata nya merah, gigi kuning mabok tai kaya nya dia lagi mabok.

Mobil angkot pun langsung jalan, walaupun angkotnya masih sepi. Kesel banget gue. Orang itu egois banget. Kita semua sama-sama punya keperluan, sabar sedikit, saling menghormati lah satu sama lain.

Orang-orang di sekitar juga cuma pada ngeliatin doank! Gaada yang berani negor. Pada takut semua. Padahal dia cuma berdua. Ceburin ke got aja, kelar!

Gue diem karena gue bawa motor bagus, masih baru. Gue gamau kenapa-napa sama motor yang gue pake. Maka nya gue diem. Gue juga lagi sendirian, coba kalo gue lagi sama kawan-kawan gue. Udah gue suruh salto ditengah jalan Tol tuh mereka berdua.

***

Sudah.. sudah.. jangan terlalu serius. Biasa aja baca nya. Santai... 
Setelah gue nanya sama temen gue yang tinggal di daerah tanah merah deket situ, ternyata emang ada anak-anak punk yang tingal di daerah situ (di tanah merdeka).

Ko di bolehin ya sama warga ada anak punk di kampungnya? Sebenernya ga masalah sih mau anak punk, anak marjinal, maupun anak pesantren tinggal dimana aja. Ya cuman harus bisa jaga sikap lah ya sama warga sekitar.

Pak RT juga harusnya di teliti dulu, jikalau ada anak punk yang mau jadi warganya. Anak punk itu berperilaku baik apa jahat.

Emang ada anak punk baik nap?

Eh jangan salah loh, anak punk ga semuanya jahat kok. Ga semua hidupnya ugal-ugalan. Ada juga anak punk yang baik hati dan tidak sombong seperti cinta laura ketiban asbes.

Gue pernah ngobrol sama anak punk. Nanya-nanya aja kenapa dia dandan aneh gitu, eh akhirnya malah pipi gue menyon ke kiri seminggu -__-

Akhirnya gue dapet jawaban. Dia(anak punk) kenapa dandan aneh kaya gitu. Dan kebanyakan yang gue tanya, jawabannya adalah trend, ingin tampil beda dan sekedar ikut-ikutan. #Fyuhh. Payah juga ya, ngerusak badan cuma sekedar ikut-ikutan. Tapi gue yakin ga semua anak punk Cuma ikut-ikutan. Pasti ada salah berapa dari mereka yang memang bener-bener tau arti anak punk sesungguhnya. Salah satunya marjinal.

***

Oh iya, gue mau ngasih informasi aja nih. Gatau bener apa kaga. Gue pernah dikasih tau sama temen gue tentang kenapa sih anak punk gampang banget nyolot. Gampang ribut. Tau ga kenapa? Itu tuh sebenernya trik mereka loh.
 
Trik apaan nap?

Kata temen gue. Anak punk kan kehidupannya bebas banget. Mau ngapa-ngapain bebas-bebas aja. Dia sering ngelakuin yang namanya seks bebas atau free sex. Dan kemungkinan besar ada yang terkena HIV/AIDS. Dan mereka ingin menularkan penyakit itu sama orang yang nyolot kalau ketemu dia.

Coba perhatiin deh kalo anak punk lagi ribut. Dia pasti nyilet atau dengan cara apa aja supaya darahnya keluar sedikit. Terus nanti dia nyelakain korbannya dengan memberikan goresan pada kulit korban sehingga mengeluarkan darah juga, terus anak punk itu ngegosok darahnya ke darah korban.

Hih, ngeri kan?! Tapi gue gatau itu bener apa kaga. Gue diceritainnya begitu sama temen gue.

Merinding gue kalo denger anak punk suka kaya gitu. Maka nya gue kalo ketemu anak punk di jalan. Gue suka ada rasa takut sedikit. Bukan takut ribut sama mereka. Tapi takut seperti cerita yang diatas.

*

Tapi anak punk yang baik dan sholeh juga banyak loh. Banyak anak punk yang udah pensiun, terus mereka berkarya. Mereka rajin bersosialisai di masyarakat. Mereka menyalurkan seni kreatifitasnya dengan lebih baik.

Semua tergantung dari kita melihat anak punk dari sisi mana nya aja. Dan Jangan pernah menyela apa yang kamu tidak ketahui ya! Kita semua sama di mata tuhan. Hanya akhlak dan Iman yang membedakan derajat kita dimata Tuhan.

Tolonglah buat para pemerintah. Jangan mikirin yang diatas mulu. Turun dong ke kampung, ke jalan-jalan kecil. Lihat keadaan sekitar. Apakah rakyat benar-benar merasa aman? Sejahterakan rakyat sebagaimana janji-janji kalian sewaktu kampanye.

*

Oia, mumpung lagi searah tulisannya. gue mau bahas Marjinal ah.

Apa itu marjinal nap ?

Masa sih gatau Marjinal? Marjinal itu kata serapan dari bahasa Inggris, yaitu marginal yang artinya adalah istilah untuk menyebut kelompok atau kaum-kaum yang jumlahnya sangat kecil atau banyak juga yang menyebut kaum Marjinal adalah kaum pra-sejahtera.

Kaum Marjinal juga biasa banyak disebut kaum yang tidak beruang dan tidak berpendidikan, sehingga menjadikan kaum ini kaum yang selalu terpinggirkan jika dimasukkan kedalam konteks sosial masyarakat.


Namun diindonesia nama Marjinal dipakai oleh band beralirkan punk.

Foto: Google.com


Marjinal memulai awal karirnya pada 22 desember 1997. Ketika itu masih menggunakan nama AA (Anti ABRI ) dan AM (Anti Military)
Adapun personil awal marjinal dibentuk (1997) adalah Romi Jahat (vocal), Mike (gittar ), Bob (bass), Steven (drum)

Memasuki tahun 2001 band punk ini mulai meninggalkan nama AA dan AM, mereka resmi menggunakan nama baru yaitu Marjinal.

Kelompok Marjinal atau biasa disebut komunitas Taring Babi ini benar-benar menerapkan konsep berdiri di kaki sendiri. Mereka sangat mandiri dalam hal ekonomi. Mereka biasanya mencari makan dengan melakukan ketrampilan-ketrampilan yang mereka punya. Contohnya musik, sablon, dan tatto.

Marjinal juga sering membuka ruang-ruang kreatif: bikin workshop cukil kayu di gigs, ikut aktif dalam kegiatan gotong-royong. Bikin pelatihan keterampilan sablon, creative-writing, teater, melukis dan berpameran di ruang-ruang publik dan sekolah.

Oia, ini gue kasih linknya kalo lu mau yang downoad lagu-lagunya marjinal,


Kenapa gue suka sama Marjinal? karena dari marjinal gue dapet banyak inspirasi. Dari Marjinal gue dapet slogan punk mereka “Berdikari (Berdiri di kaki sendiri)” yang pernah diserukan almarhum Ir.Soekarno. Dan “DIY (Do It Yourself)” gue selama kenal dengan slogan ini, selalu gue pake sampe sekarang. Slogan itu mengajari banyak hal dalam segi manapun.

Jika kau masih mampu melakukan itu sendiri, lakukanlah sendiri.

Bagikan

Jangan lewatkan

Saling Menghormati Dan Menghargai
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

8 komentar

Tulis komentar
avatar
21 April 2014 09.38

gue juga punya temen sekolah yang jadi rada nakal gara2 ikut2an anak2 punk gitu. eh sekarang dia malah ngamen di perempatan -_- *duh curhat*

Reply
avatar
21 April 2014 09.52

duhh,, kebanyakan kalo masih abege ngikut gituan karena ikut-ikutan temen ya?

yawloh sayang malah ngamen..

gapapa curhat aja disini :D

Reply
avatar
21 April 2014 13.57

Hehehe, bisa aja dari kejadian anak punk sampe band marjinal. Nice artikel.
EH baru tahu kalau cara nularinnya kayak gitu, serem cuy

Reply
avatar
21 April 2014 19.08

apa cuma anak punk dikota gue yang serem2, bau busuk dan juga jarang mandi?? :D

Reply
avatar
22 April 2014 10.37

hehe mumpung masih satu bahasan.

iya, hati-hati aja gan :D

Reply
avatar
22 April 2014 10.38

eh buset, itu anak punk apa gembel?

Reply
avatar
26 April 2014 08.41

Marjinal yah? Ahaha lagunya pernah gue bawain waktu pensi sekolah :D

Reply

Komentar sangat dibutuhkan bagi seorang Blogger #FYI

Orang baik komentarnya akan baik; Orang buruk komentarnya akan buruk.

Terima kasih dan Terima apa adanya | ... ?

Beri komentar yang bersifat membangun yak :D #ThinkHIGH