Sabtu, 07 Juni 2014

Udin Centong & Ujang Karung

Ini adalah kisah duo sejoli, kisah persahabatan yang sangat penuh arti antara Udin centong dan Ujang karung.

Mereka bersahabat sudah lama sekali, yaitu 1 abad sebelum masehi. Mereka selalu berbagi dalam suka ataupun duka. Pokoknya, setiap keadaan apapun lah. Pernah suatu ketika mereka memakai satu jamban berdua karena sakit perut berbarengan abis ngerujak.

*di jamban*
“gue mau keluar nih, geseran” si ujang karung menggeser pantat udin dengan pantatnya
“awas awas !  gantian! Gue mau keluar nih” si udin sudah tidak tahan, namun si ujang juga lagi tanggung
Akhirnya si udin menendang ujang yang lagi jongkok sampai tai ujang bertebaran dimana-mana. Si ujang tidak marah, mereka malah main peper-peperan tai di jamban.

***

Si Udin mempunyai pacar, Yati Marpuad. Mereka udah lama pacaran, hampir 2 minggu lebih 1jam. Mereka layaknya ‘si buta dari gua hantu & Kliwon’ . kalau pacaran, Yati ga mau digandeng, tapi nemplok dipundaknya Udin.


Sementara Udin yang sedang giat-giatnya pacaran, si Ujang malah galau karena teman nya sudah susah diajak main.

“kenapa si udin tega ya sama gw?” si ujang curhat kepada laron di dekat bohlam. Tapi sama sekali tidak ada jawaban dari laron tersebut. Ujang pun kesal, akhirnya dimatikan bohlam tersebut supaya laron-laron itu pada pergi. Dia bingung mau curhat sama siapa lagi. Akhirnya dia ke kebon untuk curhat dengan nyamuk. Namun sial, ketika sampai di kebon, si ujang malah ngeliat pocong. Ujang pingsan. Sekitar seminggu. Sebelum akhirnya bangun karna ketiban pohon pisang yang rubuh.



Karena laper, Ujang langsung menuju rumah dengan gaya ulet bulu feat suster ngesot. 

Sampai dirumah, Ujang langsung bebersih seluruh badan. Habis mandi ujang langsung ngopi di teras rumah. Tapi sial, Ujang malah ngeliat Udin dan Yati sedang ciuman di motor.

“sialan nih yati!” si Ujang memang selalu sirik dengan Yati, karena waktu Udin yang biasanya buat dia, sekarang malah jadi buat Yati.
Ujang dongkol, dia pun memanjat pohon mangga untuk mencari ketenangan. namun sampai diatas, dia malah di antup tawon. Si Ujang jatuh dari ketinggian 30 meter, tulang rusuknya melengkung, terpaksa dirawat di pengobatan tradisional pak haji bolot.

Udin pun akhirnya tidak tega setiap hari melihat sahabatnya dikerubunin laler. Udin pun membawakan makanan buat Ujang setiap hari. Bahkan udin selalu nungguin Ujang sampai tertidur disamping Ujang. Akhirnya dia sadar, persahabatan lebih penting dari cinta.


Foto dari sini

Bagikan

Jangan lewatkan

Udin Centong & Ujang Karung
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

12 komentar

Tulis komentar
avatar
7 Juni 2014 08.33

Yaelah adegan di jamban bikin jijik :3 kesian banget nasib si Ujang *jadi iba*

Reply
avatar
7 Juni 2014 08.53

sama-sama apes nasibnya, haha tapi endingnya lumayan~

Reply
avatar
7 Juni 2014 12.13

Menggeser pantat udin dengan pantatnya :))

Reply
avatar
7 Juni 2014 20.54

ngebayanginnya manjadi jijik. hahaha

Reply
avatar
9 Juni 2014 08.21

haha gue ngakak pas adegan di jamban, yaa meskipun rada jijik sih hehe. tapi keren cerita lo

Reply
avatar
10 Juni 2014 03.10

ceritanya ngakak ini Nap... cuma cara nyeritainnya itu lho yang bikin kurang, mungkin karena lebih ke story telling klai ya. Kepengin diceritain pake sudut pandang orang pertama, jadi si Ujangnya itu elu Nap. \:D/

Reply
avatar
10 Juni 2014 05.06

saking jijiknya jadi typo. Heheee :p

Reply
avatar
10 Juni 2014 05.08

waduh,, ajarin dong mas haw :'(

gue juga gatau. kebiasaan pake sudut pandang kaya gini. kalo sudut pandang seperti yang lo maksud, biasanya gue pake kalo buat nulis fiksi.

Reply

Komentar sangat dibutuhkan bagi seorang Blogger #FYI

Orang baik komentarnya akan baik; Orang buruk komentarnya akan buruk.

Terima kasih dan Terima apa adanya | ... ?

Beri komentar yang bersifat membangun yak :D #ThinkHIGH