Kamis, 22 Januari 2015

Edisi Sedih Yang Tak Berujung ….. Akhirnya Tamat

Kamu kenapa sering marah sih belakangan ini. Bikin aku gelisah aja. Bikin aku jadi galau.. Bikin aku netesin air mata… Gampang ya bikin aku sedih? Hahaha kamu curang. Kata nya kamu yang paling sayang diantara kita. Apa itu cuma kata-kata yang kamu muntahin sembarangan? Ga mungkin. Aku ngerasain kok kamu sayang sama aku, sayang banget malah. Buktinya aku juga sayang sama kamu.

Kamu boleh tanya sama mantan-mantan aku. Ga gampang bikin aku sayang sama seseorang. Tapi kalo aku udah sayang, gabakal ada yang bisa ngalahin rasa sayang aku ke seseorang yang aku sayang. Kamu juga udah ngerasain kan? Hehehe. Aku sayang kamu. Banget.


Dua bulan belakang ini kita gapernah ketemu yaa… kita berantem mulu yaa.. Bertengkar terus setiap hari.. hehehe aku cape tau. Bukan cape sama hubungan kita. Tapi ya cape marahan terus. Aku kaya kehilangan sesuatu diantara kita. kehilangan keromantisan yang udah berbulan-bulan kita jaga sama-sama.

Kamu kata nya mau sama-sama terus sama aku. Terus dampingin aku. Ngabisin waktu bareng. Mau ngabisin duit bareng. Sampe, kamu inget ga saat kamu ngajakin nuker-nuker  helm orang di parkiran senayan waktu nonton Persija. Hahaha kamu itu selain romantis ternyata gokil juga yankk. Kamu itu segalla nya buat aku. Love you.




Tapi sekarang kita jarang ngapa-ngapain barengan ya yank. Sedih.




Sekarang, aku jarang kerumah kamu.. Aku juga udah sebulan lebih ngga masuk kuliah. Kata kamu aku punya bini lagi, Kamu bilang aku udah ga sayang sama kamu lagi. Sampe kamu bilang aku berubah. Hahaha nggak lah, aku kan sayang nya cuma sama kamu. Aku di Depok juga sama.. Punya perasaan was-was sama kamu. Tapi aku percaya sama kamu. Maka nya aku ga asal tuduh ke kamu. Kamu juga gitu dong ke aku. Kan diawal, kita punya seabrek janji. Salah satu nya itu, saling percaya. Lupa?

Nasib-nasib. Udah dikampus beda jam, sekarang kamu di utara Jakarta. Makin ribet aja dah buat ketemu.
Sebenernya ngga ribet sih. Waktu nya aja yang lagi susah dikendaliin. Andaii aku punya alat pengendali waktu. Pasti aku setel tanggal 25 terus pas aku gajian. Abis gajian kita cari kesenengan bareng-bareng. Gitu aja terus sampe kita umroh bareng cucu kita. Romantisme tiada batas.


Cuma sama kamu aku berani berkhayal tinggi jauh lepas, tanpa beban. Kita berani ungkapin semua keinginan hati. Walaupun kita sadar, semua khayalan kita gamungkin terwujud. Tapi kamu selalu bilang ‘gapapa jika khayalan kita ga terwujud, yang terpenting kita tau kedepan harus berbuat apa, buat wujudin khayalan itu. Punya khayalan -artinya- punya masa depan’

Dari kamu, aku belajar. Semua yang ada dihati, keluarin aja. Mau itu manis ataupun miris. Hati itu suci lembut, jangan biarin mikul beban. Jaga dia agar tetap sehat, bercahaya.

Kita gantungin keinginan kita di langit malam. Mau itu possible or impossible. Langit itu luas, jangan takut ga kebagian tempat. Disana banyak malaikat, juga Tuhan. Dzat yang maha baik. Percaya aja keinginan kita bisa terwujud.

Seiring berjalannya waktu. Sekarang aku bisa merasakan, keinginan-keinginan aku dilempar satu-persatu. Satu yang aku paham sekarang. Tuhan bersama orang-orang yang yakin.


Sekarang kita bukan apa-apa lagi yaa. Gapapa deh. Cuma, kadang aku suka nyemen-nyemenin diri sendiri. Masa kalah si sama jarak.. Masa kalah sii sama waktu.. Tapi aku tersadar, ini bukan lagi masalah luar. Tapi menjaga hati agar tak berpenyakitan. Agar tetap bersinar cahaya Tuhan. Aku juga rasa.

Oia, Aku jarang loh nemuin cewe natural kaya kamu, Mantan baruku.




Baca juga:  Hal-hal yang harus dipertimbakang sebelum berangkat liburan

Bagikan

Jangan lewatkan

Edisi Sedih Yang Tak Berujung ….. Akhirnya Tamat
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

1 komentar:

Tulis komentar
avatar
24 Januari 2015 00.05

Wah ceritanya menyentuh, sabar sob, mungkin kalian blm cocok kalo pacaran, tapi kayanya kalo. Kalian sahabatan lebih seru deh, coba aja, cinta kan ga mesti memiliki, dan mantan juga ga selalu jadi musuh

Reply

Komentar sangat dibutuhkan bagi seorang Blogger #FYI

Orang baik komentarnya akan baik; Orang buruk komentarnya akan buruk.

Terima kasih dan Terima apa adanya | ... ?

Beri komentar yang bersifat membangun yak :D #ThinkHIGH