Kamis, 28 April 2016

Sariawan dan Kelestarian Bumi Kita

Udah tiga hari gue makan dengan terlonta-lonta karena ada sariawan dua biji di gusi gue. Lebih tepatnya, satu di bawah gigi sebelah kanan, satu nya lagi persis diseberang atasnya. Arrgh! gue salah. Gue pikir yang paling perih itu selain neraka yaitu sakit hati. Ternyata sariawan itu lebih menyiksa men.
Mao minum air putih aja sungguh terlalu sakitnya, apalagi makan. Tiga hari yang amat sangat penuh duka buat gue.

-----

Pertama saat sariawan ini muncul. Gue merasa agak aneh saat makan. Dan saat gue ngaca, ada bercak putih di gusi gue. Tepatnya di belahan gusi dan bibir bawah sebelah kanan. Gue cuek, ternyata makin gue banyak ngomong, banyak makan, bintik putih itu makin gede, makin perih hingga lama-lama membelah dan saat itu gue sadar, gue terkena penyakit sengke, yaitu sariawan.

Derita yang gue rasain setelah sehari bukan nya kurang malah menimbulkan derita baru. Ya, ternyata sariawan itu ngajak temen nya. Jadi di dalam mulut gue ada dua sariawan yang bersarang dengan santai tanpa menghiraukan pemilik mulutnya sedang muram menahan sakit. Sariawan kedua ini mungkin muncul karena gue seharian ga sikat gigi. Ya boroboro sikat gigi, minum aja mata gue ampe basah saking perihnya. Beeuuuuh.. sariawan sadishhh! janc*k!

Sariawan kedua, gue wajarin, mungkin nimbul karena seharian ga sikat gigi. Nah yang pertama ini yang songong. Sikat gigi rajin, kumur pake anti bakteri sering. Lah dia nyelow-nyelow bae bikin sarang di mulut gue. Fakkk lah!

Selama tiga hari itu pula gue minum larutan panas dalam cap kaki badak. Kalo abis minumnya sih mulut gue kerasa enak, tapi beberapa jam kemudian perih nya muncul lagi... muncul lagi... sariawan ngehe emang!

Setelah nanya-nanya ke temen. Kata nya pake Alboth*l aja, langsung sembuh. Ternyata iya bener. cuma saat diolesin ke sariawan, perihnya pake banget kebangetan. Tapi gapapalah yang penting sembuh, ga tersiksa lagi kalo yang berhubungan sama mulut. Aturan mah dari kemaren bilangin nya, dasar temen sengke.

-----

Gue bingung ketiika kena sariawan karena gue terakhir sariawan saat masih sekolah, saat lapangan bola deket rumah gue belom jadi perumahan. Nah deket lapangan tuh tumbuh pohon daun saga. Daun saga itu yang selalu ngobatin gue saat sariawan dulu. Tinggal direbus, air nya buat kumur-kumur atau langsung di popoh ke bagian yang terkena sariawan, biasanya tuh sariawan langsung minggat. Kalo ga percaya, lu tanya nenek lu aja.

Save our earth, foto dari sini


Sebenernya sariawan penyakit yang bisa dibilang sepele kalo kita tau obatnya. Tapi jangan dianggap sepele juga borr, kalo udah nyarang tuh di mulut lo, baru tau rasa lo. haha.
Gara-gara pembangunan makin banyak, ramuan tradisional ikut hilang, hutan makin habis, bumi makin panas. Makanya. Save our earth. Apaan?

noted: Postingan ditulis dalam keadaan ngedumel!

Why? Foto dari sini


Baca juga: Kecanduan Iklan Trivago

Bagikan

Jangan lewatkan

Sariawan dan Kelestarian Bumi Kita
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

1 komentar:

Tulis komentar
avatar
29 April 2016 01.19

sariawan itu memang salah satu hal paing kampret yang pernah ada dalam hidup kita. kegigit dikit, sariawan. panas dalam, sariawan. sembuhnya lumayan lama pula, menyiksa abis dah

Reply

Komentar sangat dibutuhkan bagi seorang Blogger #FYI

Orang baik komentarnya akan baik; Orang buruk komentarnya akan buruk.

Terima kasih dan Terima apa adanya | ... ?

Beri komentar yang bersifat membangun yak :D #ThinkHIGH